Sunday, December 26, 2010

Tak Bisa Memilihmu

Salam...


"...Maaf ku tak bisa memilih dirimu...Karena kuterhanyut mencintai dia...Inilah salahku yang memberi ruang...Didalam hatiku tuk mencintainya…"


Sayu betul bila dengar lagu ni. Entahla, aku pun xpaham kenapa. Bukan soal tak setia tu yang menjadi perhatian aku, tapi soal pilih-memilih ni.


Pernah tak korang berada dalam situasi ini; korang sibuk mengejar orang lain yang tak layan korang, sementara ada sedang mengejar korang, korang pulak yang tak layan. Akhirnya, mungkinkah kita bergerak dalam putaran yang tak berkesudahan?


Aku xsure, tapi rasanya, kebanyakan single-mingle yang seangkatan dengan aku, mengalami masalah yang sama. Pada firasat aku, ini satu proses, dalam mencari orang yang betul2 meant for us. Tapi dalam firasat yang lagi satu, ini satu kesilapan!


Mak aih, susah betul nak mengorat @ memenangi hati orang yang betul2 kita suka. Sanggup bergolok gadai tapi hasilnya...habuk pun tarak. Dalam masa yang sama, kita berhadapan dengan seseorang yang telefon @ poke kite kat fb hari2 tapi kita lari...kita imitating apa yang diperlakukan pada kita in the first place.


Soal hati adalah yang paling rumit dan kompleks dalam hidup manusia bernyawa. Sangat susah difahami dan dimengerti serupa macam nak ajar add math pada baby baru pandai jalan.


Masalahnya kita xmampu nak menipu perasaan. Kalau tak suka, memang tak suka. Suruh cuba, kita cuba. Tapi masih tak boleh. Aku tak tahu apa halnya kalau kaum wanita. Mungkin korang lebih senang menerima asalkan lelaki itu nampak ikhlas dan bertanggungjawab. Why not tak cuba kan.


Tapi bagi aku, biar betapa susah, biar betapa hopeless, aku inginkan seseorang yang aku betul2 suka untuk didekati instead of orang yang suka aku tapi the feeling not mutual. Agaknya, di sini lah kesedihan dan kesayuan itu berpunca. Aku membayangkan betapa mungkin gadis itu kerap membayangkan saat bahagia bersama aku, mencuba untuk menarik perhatian aku dengan usaha2nya, memandang aku dari kejauhan dan bertanya tentang aku pada orang2 yang wajar, tapi segalanya sia2 kerana ia xberbalas.


...begitulah juga rasanya pada aku, vice versa.


Perasaan tak boleh dipaksa-paksa. Itu LOVE 101. Biar ia datang sendiri, biar ia jadi indah, biar ia mutual. Baru syok!! Mungkin juga benda yang indah itu susah untuk datang supaya bila dapat nanti, ia dihargai, bukan buang ikut suka bila dah tak nak. Agaknya juga, ini satu proses mengenali diri sendiri dan memahami sifat kaum (hawa/adam)


Memang dulu, aku akui, aku cukup fussy sampai aku gariskan ciri2 bakal isteri yang mahu aku ada. Antaranya cukup manis, pandai masak, rambut panjang et cetera. Tapi setelah meniti usia, sedikit demi sedikit aku mengakui yang that was not a right thing to do. In a way, i do feel i was actually undermining women. Perempuan juga manusia yang ade flaws.


Tambah parah bila aku cermin diri sendiri. Ha ha ha.


"...kusakiti hatimu yang tulus mencintaiku..."


Dengan perasaan, datang harapan. Harapan agar perasaan yang suka itu dibalas. So, bile harapan dihancurkan tu yang jadi mental kadang2. To certain extent, ada yang main 'kasar', black magic dsb. (Nauzubillah) Kat sini la rasional kena amik tempat. Bila2 masa aku rasa dihampakan, memang la ada sikit rase down (macam malam ni =p) tapi i try my best to play down the feelings. Kadang2 nak sedapkan hati, i always tell myself, ade wanita yang lebih layak untuk aku. So, aku matikan episod di situ. Tapi oleh kerana aku ni agak kental, bila dah ok sikit, aku teruskan dengan usaha baru hinggalah dikecewakan lagi. The process goes on and on sampai cincin di jari...=)


Bagi aku 'Tak Bisa Memilihmu' bukan soal disloyalty yang jadi fokus...tapi soal kesabaran, soal determination and hope, untuk memiliki juga apa yang mula2 xdapat tu. Mungkin mula2 ni tak mau, tapi harap2 dengan taktik yang betul, hot button yang betul, 2 hati kan jadi 1.


Adoih, terasa jiwa habis.


Later...~


p/s: Nak try main piano sambil berdiri macam Adi~


  

2 comments:

ayydan said...

Kewl..suka elaborasi kamu utk entri ini..biasalah..human beings jrg menghargai apa yg ada depan mata,tp selalu mempunyai tendency utk kejar sesuatu yg belum pasti..alasannya adalah untuk kepuasan diri sendri..ye tak? For me it is normal for those who still searching for the best like u..dan itu sgt normal bila kita menjadi sedikit fussy dlm mencari seorang yg bakal menjadi teman seumur hidup..when we talked about 'memberi peluang', it is definitely not as simple as abc..org ckp mudah..tp utk kita, ia sukar dilakukan for certain reason..so,do what u think is the best..

Well my fren, keep on praying and at the same time never give up to search for soulmate yg kamu idam2kan..Semoga kamu ketemui apa yg kamu cari selama ini.. =)

Kinda agree with u that everyone in the world has its own flaws..so,don't demand something that is beyond our own means..

All the best bro! =)

::aLoNGarCia:: said...

ayydan,
betul tu.akhirnya,ia bertitik tolak belum jumpa jodoh.as someone told me,"klu dah jumpa esok, laju je jadinya..."

=)