Wednesday, August 31, 2011

Kebahagiaan Dalam Memberi - Sumpah Tak Tipu

Assalamualaikum...

1st of all - sorry for being away all these while...i'm busy exploring a greener pasture~

2nd of all - selamat hari raya.maaf zahir & batin.selamat hari merdeka ke-54 tahun~

Raya tiba lagi. Dan selepas sebulan berpuasa, alhamdulillah kita sama-sama dapat merayakan aidilfitri dalam keadaan yang paling baik, Insha Allah. Selalunya, yang paling excited sekali masa raya ni adalah golongan budak-budak. Sebab dapat collect duit raya! Diulang, collect duit raya! 

(Yang lain pun excited juge. Kaum ibu excited dengan perihal langsir dan perabot raya, kaum bapa excited tengok anak-anak kaum ibu yang seksi meksi datang beraya-erk!)

Aku, sebab dah tua, tidaklah layak lagi nak collect duit raya. Kalau buat 'muke seposen' pun, orang dah tak layan dah. Jadi,dengan sedikit kemampuan yang ada, maka aku meneruskan kitaran hidup dengan kali ini, memberi duit raya lah pula. Lagipun, tangan yang memberi lebih baik daripada yang menerima, kan? (Tolonglah cakap iye-isk isk isk)

Walaupun memberi, tapi ia memberikan kepuasan yang berlainan. Aku masih boleh recall kegembiraan menerima duit raya dari abah RM30 sebab lulus puasa sebulan (tanpa curi-curi makan) jadi aku boleh katakan kepuasannya sama.

Maksud aku, bila tiba masanya, jika memberi itu boleh mendatangkan kegembiraan pada orang lain, maka kita pun boleh berasa gembira. Kuncinya, ikhlas.

Ikhlas, seperti yang aku pernah terdengar di suatu masa dulu, bukan satu ketentuan kita. Ia ketentuan Ilahi. Sering kali kita mendengar, "Ambillah, saya ikhlas ni". Ikhlas benarkah kalau kita sebenarnya mengharapkan suatu masa di waktu mendatang, kebaikan itu dibalas dalam bentuk lain?

Pada aku ikhlas yang sebenar adalah kereta mercedes yang ada lambang macam hippies tu (read: E Class - ok sori lawak raya). Serius balik, ikhlas yang sebenar adalah kebaikan yang diberi tanpa mengharapkan balasan dari manusia, tapi dari-Nya. Dia lah yang lebih layak menilai keikhlasan dan menganjarkan apa yang ditentukan tepat dengan pemberian kita.

Sebab itu, ringankanlah tangan untuk memberi. Percayalah, pemberian yang baik tak akan mengurangkan harta kita sebaliknya menyucikan malah menggandakan apa yang kita ada, Insha Allah. Lagipun, bukan semua yang kita earn from our pay are truly ours. Sebab tu ada zakat, sedekah yang dianjurkan dalam Islam. Ewah, aku ni dah bunyi macam ustaz separuh masa pulak lagaknya.

Tapi betullah.

Jadi di kesempatan hari mulia ni, aku mulakan dengan pemberian dalam lingkungan keluarga dulu. Mungkin untuk orang lain, di kesempatan yang lain @ dalam bentuk yang lain. Kalau kemampuan kita lebih, apa salahnya infaqkan harta pada yang lebih memerlukan. Aku buat perbandingan begini selalunya. Ada orang, di kala raya ni dok bajet, ape brand seluar jeans nak beli tahun ni. Tapi ada juga insan lain yang dok fikir, berbuka hari ni dapat makan ke tak. Begitulah.

Memberilah dari segala apa cara yang baik. Senyuman ke, sedekah ke, pertolongan ke, kasih sayang ke (i loike!) nescaya, kita akan jumpa apakah kepuasan yang terselindung di sebalik memberi =)

Oklah, aku nak 'memberi' kucing makan sebab dorang dah buat bising kat belakang rumah tu. Bubye~



p/s: mabuk lemang.





2 comments:

Syahizwa's said...

finally!
haha..i loike! :)
u tak nak infaq kan duit raya utk i ke? nti i dtg beraya eh? heheh

ara said...

baca untuk referensi , sharing bersama teman. terima kasih